Meriah-nya Rasa si Nasi Campur Bali

Angkat tangan buat yang gak suka makanan enak? Makanan itu bahasa pemersatu lho, jadi emang susah menolak makanan, apa lagi makanan enak. Dan makanan satu ini, yang udah super mainstream direview sama food blogger, tapi tetap aja direview. Nasi campur Bali. Tulisan ini sungguh-sungguh saya dedikasikan untuk menunjukan kekaguman atas rasa kuliner lokal dan nikmatnya nasi campur Bali. 

Inilah makanan terenak setelah Sate Padang. Maaf ya nasi Bali, saya sudah jatuh cinta sama sate Padang sejak umur 6 tahun, dan tak mungkin terganti. Hihihi.

Kuliner lokal Indonesia dari Sabang sampai Merauke bentuk dan rasanya hampir-hampir sama. Contohnya nasi Bali ini. Mirip sama nasi Padang, nasi Warteg,  dan Nasi Songkolo dari Sulawesi. Dari beberapa nasi campur tersebut dapat dibuktikan bahwa konten adalah segalanya, makin banyak konten nya makin ENAK! Haha. Konten disini adalah lauk pendamping nasi. Saya gak terlalu suka dan kadang kecewa dengan nasi padang yang lauk selain sayurnya biasanya satu, normalnya (abnormalnya, makan sama Anton, adik saya, lauknya bisa tiga, dendeng-perkedel-dadar didampingi terong dan sayur rumput disekitarnya). Nasi campur Bali ini dipenuhi lauk selain sayur. Sayur hanya satu macam, biasanya daun singkong, tapi favorit saya adalah urap. Lauknya berlimpah cetar bak kembang api malam tahun baru, MERIAH! Meriah dan semua nya enakkk.

Seporsi Nasi campur Bali dengan sambel goreng yang biasa dikenal sambel Embeh.
Karena lauknya banyak, nasi campur Bali itu cocoknya dimakan pakai dua prosi nasi. Tapi buat saya, nasi setengah, satu atau dua porsi itu gak penting, yang penting sate lilit dan ayam betutunya! Huhaaa. Super!  Jadi, lauk si Nasi Bali ini biasanya babi, tapi banyak juga yang ayam. Favorite saya jelas si Nasi campur Ayam. Yaiyalah bok, masa guwe makan temen sendiri... Lhooh, babi donk? *oing oing oing. Hahaha. Sudahlah, silahkan berimajinasi dengan kapabilitas otak masing-masing, jangan kaya otak oing ya. Hahha.

Banyangin yukk, banyangin gak pake ngiler yess?! Hehe
Terdapat dua jenis ayam disini, tiga sebenarnya, ayam suir nya dua jenis, dan satu jenis sate lilit ayam. Salah satu ayam suir yang berwarna merah, dan juga kuning si ayam betutu. Kuah ayam betutu nya super karena ayam direbus dengan bumbu-bumbu racikan ala Bali yang sarat rempah. Aroma serai nya kuat, kencur membuat kuahnya berwarna kuning, kemiri dan ketumbar adalah bahan campuran lainnya. Karena direbus bersamaan, rebusan ayam mengeluarkan sari kaldu lalu bercampur dengan bumbu rempah yang membuat rasa gurihnya maksimal! Selain ayam betutu, biasanya ada ayam bumbu merah, merah pedas. Ayam betutu ataupun ayam merah pedas ini biasanya berbentu suiran, bukan perpotong. Lalu ada sate lilit, sate asal Bali yang super terkenal ini umumnya berbahan dasar daging ayam, atau ikan. Kalau makan dirumah makan mewah biasanya menggunakan batang serai sebagai tusukannya. Semacam dimasak  bacem, telurnya berwarna coklat tua, rasa manis. Sedangkan sayurnya adalah urap, atau daun singkong. Sebagai pelengkap ditambahkan taburan kriuk kulit ayam atau tulang garing, kacang dan sambal matah. Tapi favorit saya adalah sambal Embeh. Yang ini sungguh juara, sambeal Embeh! Bahan dasarnya adalah potongan cabai rawit dan bawang putih-merah cincang, ditambah terasi dan garam lalu dimasak tumis. Nah lho, juara gak tuh?



Spot nasi campur yang enak ada di...?
Favorit saya selalu nasi ayam bu mangku Kadewatan. Setiap ke Ubud wajib mampir, gak pernah kelewatan! Yeaah, rekor! Seporsi nya cuma 25ribu, porsi setengah 17ribu kalau gak salah. Tempat makannya hommy & luas, cocok buat grup tour. Sedangkan nasi campur bali yang rasanya juara selain disini adalah di pasar umum Ubud. Berada ditengah pasar bagian bawah. Lalu di pasar Petitenget, namanya nasi campur Pak Dewo, jualan di grobak, buka mulai dari jam 6 sore. Nasi yang ada di pasar biasanya seporsi harga 10ribu, tapi minta banyakin aja ayamnya! Sayang kalau cuma makan 10ribu, bikin jadi 15ribu atau 20ribu. Sekalian bantu perekonomian lokal. *hoho, promosi.
Salah satu spot makan favorit di nasi ayam bu Mangku Kadewatan
Hey kamu, kapan makan disini lagi? Tapi makannya harus habis yaa.. ;)

*Bukan tulisan review, mengerti dulu sampai disini? :P
Share on Google Plus

Tentang Widya Hapsari

@sobatkolong warrior | OPEN WATER-ISO |Meter Diatas Permukaan Laut | MOCCAREO | DREAMER.

8 comments :

  1. Sate lilitnya.. Bikin mupeng... Jadi oengen ke bali lagi.. Etapi.. Di sekitaran rawamangun ada juga deng nasi campur khas bali.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello bang Ginting!
      Serius ada di daerah rawamangun? Gile selama tinggal di JKT gw gak pernah tau bang,*dasar anak rumahan. Haha. Mantap nih infonya, kalo balik JKT pasti mampir ke rawamangun.
      Makasih udah mampir bang.

      Delete
  2. Replies
    1. Hallo Mamahtira.
      Sebagai penikmat pedas dan makanan gurih aku suka banget!! Hohoho.
      Sambel dan kuah betutunya itu lho, lezat banget.

      Makasih sudah mampir, mamahtira.
      :))

      Delete
  3. Wah.. kuliner khas lokal selain menggugah selera, juga alternatif penganjal perut saat musim penghujan seperti saat ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Iqbal!

      Yesss, tapi makanan macam gini cocok nya buat memenuhi perut. Kalo pengganjal yang cocok buat musim hujan ini es teler keju mungkin ya? hohoho, makin dinginnnn.
      Atau Susu jahe mungkin? :D

      Delete