Kamuflase Di balik Kancut Warna-Warni Cumilebay.

"OMG akhirnya gw bakal ketemu sama Cumilebay!"
Teriak pamer ke temen seantero kosan. Biar pada tau gw temenan sama cumi yang biasanya dimasak tepung terus dikasih Saus asem-manis, tapi kali ini bisa gw ajak dinner manja ditepi jalan. Yaksip salah.....
Semenjak nge-blog, gw aktif blog walking, lalu bisa setengah jam nangkring di blog mereka sambil ngiri sama hidup travel blogger yang hura-hura bahagia. Belajar banyak dari tulisan fellow travel blogger yang udah keliling ke tempat wisata yang oke luar biasa and nulis review yang bikin mupeng. Travel blogger favorite gw pertama kali itu si Adis Takdos - Whateverbackpaker. Nulis ngasal tapi bikin ngakak. Biasanya ya cuma blog nya dia aja yang gw ubek-ubek kalo lagi nyari refrensi, walaupun sumpah gak lengkap banget. Soalnya doi bukan dive blogger, kan gw nyari info diving. *dilempar mushroom sama Adis. Gak cuma si Adis, tapi beberapa blog dari TBI(Travel Blogger Indonesia). Sampe akhirnya ketemu sama Cumilebay.com, blog yang katanya @bisotime bikin sakit mata. Iya, gak cuma sakit mata, tapi juga sakit kepala bacanya. Pelangi! Warna - warni highlight dimana-mana. Tapi ini yang bikin gw jatuh cinta. Karena gak semua cinta itu sifatnya wajar. Kadang lo harus bersikap abnormal seadanya lo untuk bisa dicintai. Karena dicintai itu terjadi karena lo sudah mencintai diri lo sendiri. Yaksudah cukup kuliah tujuh detiknya. 
Nulis buat senang-senang and pamer, yang bisa dibaca banyak orang.
Biasa diundang sama sponsor buat jalan-jalan gratis gak membuat si Cumi minta dibawa ketempat prestigius & dilayani bak service di hotel bintang tujuh. Salah, bintang lima. Gak salah kalau setiap pameran foto di Instragram & Blognya selalu mention #priamandiri. Pertama ketemu (langsung), berasa udah kenal and jalan bareng berkali-kali. Padahal biasa cuma ngobrol via dunia gaib. Salah, dunia maya. Gak pake gengsi kita duduk diwarung tenda pengkolan lampu merah Petitenget - Kerobokan, Bali. Karena kita berdua selalu suka sama masakan pedas-pedas manja, gw ajak si Cumi nyoba Kare Ayam-Tahu nya Warung Bu Sari. Gak cuma Kare, tapi bu Sari punya Soto Ayam, Rawon, Nasi Ayam pedas, Sate Ati-Ampela. Murah - Meriah - Bahagia, ini yang buat warung bu Sari gak pernah sepi pengunjung. Buka sehabis magrib, sekitar jam 6.30 WITA, pas banget buat yang kelaparan dan pemburu makan malam. Cobain dulu kuah kari nya, jangan ditambah cabe dulu, pedesnya hampir bikin kita hampiur give-up tapi nagih, jadi gw pasti makan sampai habis.
Meriah kan cabe rawitnya. Warna-warni, kaya kancutnya Cumi. 
Karena kepedesan, mulai deh Cumi dan gw saling curhat tentang beratnya hidup didunia. Gimana Blog akhirnya membawa ke kemudahan, kemudahan piknik. Awal-awal cerita, kulitnya, udah pernah gw baca di review and interview nya si Cumi yang udah di publish dimana-mana. Tapi lama kelamaan, kulit abis semua, keluar deh isinya. Dinner romantis diwarung kari bu Sari membuktikan asumsi gw selama ini tentang Cumi. Blog itu cuma pencitraan, Bloggernya sendiri selalu punya cerita lebih tentang hidupnya. Pencitrraan? Gak juga sih, lo juga bisa menilai kalau Cumi selalu menunjukan siapa dia disetiap tulisannya. Dia ngaku kalau gak bisa nulis, tapi gw yakin dia story teller yang hebat. Ekspresif. Dan gak semua ekspresi itu harus mengikuti normalnya ekspresi setiap orang. Diblognya yang warna-warni, dia berani pakai bahasa yang memang nyaman buat dia. Lalu foto-foto dengan kancut warna-warni bukan pencitraan, karena waktu ketemu gw juga dia pake kancut. Salah, pakai short-hot-pants manja. Udah biasa dihujat, makin dihujat makin hot. Bukan cari ketenaran dari sensasi-sensasi kancutnya, tapi memang dia gak pernah memuaskan pasar dengan menjadi apa yang pasar mau. Dia jadi diri sendiri, memuaskan diri sendiri, mencintai diri sendiri, maka dia dicintai pasar. Ngerti kan pasar maksud gw? Ok. 
Cukup tentang looks - appearance. Sejak duduk dinner di Kari bu Sari sampai pindah ke Roppongi, roti bakar Bandung andalan Jalan Sunset Road yang menuju Kuta, dia gak risih cerita tentang isi blog dan hidupnya dia. Ngebahas ngalor-ngidul tentang Al-Maidah 51 yang lagi hot, Al-Kahfi yang lebih afdol di malam Jumat sampe puasa Nabi Daudnya yang buat dia insecure sama dirinya.  Agak kecewa sih waktu doi drop foto sensasionalnya di Instagram karena dihujani komen dari orang-orang yang merasa suci. Tapi orang-orang seperti gw dan Cumi terlalu fokus sama kebahagiaan sampai gak pernah mikir tentang haters. Shit Happen Anywhere.
Sambung ngobrol manjanya di Jakarta ya, MazTor!
Doi cuma kasih wejangan untuk lebih konsisten nulis, bikin draft banyak-banyak biar kalau lagi butuh tinggal submit or publish and (PALING PENTING NIH) sempetin solat dimanapun n kapanpun. 
Perlu contoh dan pembuktian? Langsung aja ke cumilebay.com
*PS ; Sebagian cerita didramatisir biar gak kalah menarik sama UTARAN - film India nya ANTV yang udah kelar tapi diulang lagi.
Share on Google Plus

Tentang Widya Hapsari

@sobatkolong warrior | OPEN WATER-ISO |Meter Diatas Permukaan Laut | MOCCAREO | DREAMER.

16 comments :

  1. Wuidih bikin gue cemburu aja nih hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas gw balik JKT kita ketemuan bareng Cumi ya om. Sesajennya makanan pedes aja udh bikin dia happy2 manja qo.
      Whuahaha

      Delete
  2. Wakssss terharu manja aku, perjumpaan yang singkat jadi sebuah cerita ihik ihik ...

    Semoga pertemuan kita membawa berkah dan keridhoan Nya. Dan warung bu sari makin berjaya karena aku cinta kari nya, next ke bali pasti makan disana ajak groupies cumilebay.

    Yuk .. Jadi diri sendiri dan kejar akhirat mu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wejanganmu memang luar biasa bang cum 😍😍😍

      Delete
    2. Cerita Perjumpaan yg sayang untuk dilewatkan. Sedang berusaha keras buat kembali nih. Thanks om Cum.

      BTW,setelah kita kunjungi kemarin, sekarang bu sari buka cabang lho! Lancar,,,laris manis Tanjung kimpul. Hahaha

      Delete
  3. Dan pesan paling utama itu bener hahahah. Pokoknya kata dia; Sholat wajib, puasa senin - kamis diusahakan, kudu sering nulis blog, sama yang penting nulis aja sebisanya nggak perlu ngikut model tulisan ornag lain. Aku dua kali ketemu beliau hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow.. Senang deh sih om Cum banyak ngajak berbuat kebaikan.
      Semoga berimbas ke semua usaha yang sedang kita lakukan yaa. :)

      Delete
  4. wah serunya bisa ketemu dan ngobrol2 manja sama maz cumi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal dmn? Ntr kl doi ketempatmu, todong aja buat ketemuan. Doi bersahaja banget qo. Suguhin makanan pedas aja biar happy. Hoho

      Delete
  5. wah asik bisa ngobrol bareng mas cum ya. aku juga penasaran kalo ketemu aslinya gimana. ahaha
    btw itu sepanci rawitnya banyak banget, liat aja bisa langsung berliur mulutku :p~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyesss. Kepoin aja IG nya. Kl lg mampir ke kota mu, ajak ketemuan.

      Hihi. Kapan ke Bali cobain aja, warna cabe rawitnya bak kembang api, bikin rasanya meriah juga. :D

      Delete
  6. blognya om cumi emang bagus..ga pernah bosen kalo main ke blognya...ceritanya seru dan sensaional..hahhaa
    belum sempat ketemu, mungkin suatu saat nanti..heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal dimana? kalau doi mampir ke kota mu, todong aja, sodorin makanan pedes. Kepoin Instagramnya buat ngcek titik point nya cumi. Hehe.
      Cheers.

      Delete
  7. senengnya ketemu artis hot paling kancut manja seindonesia wkwkwkw, bang cum kapan main k solo lg

    ReplyDelete
  8. luar biasa ya memang mas cumilebay ini. banyak banget postingan blog yang mengungkapkan dukacita dan rasa kehilangan, meski baru ketemu sekali dengan beliau. luar biasa. inspiring!

    ReplyDelete